As life goes on, where are we heading to?

Kehidupan

Bila rasa lemah menjelma kembali….

Bila rasa lemah menjelma kembali….

via Bila rasa lemah menjelma kembali…. | Peduli Ummah.

Senario A – Engkau semua jangan buat bising ok ! Aku tengah down ni… nanti aku campak semua barang-barang atas meja ni !

Senario B – Aduuuuh, sedihnya rasa ! Sampai hati dia menolak lamaranku….. Aku  tengah down betul ni. Kau pergilah jauh-jauh sebab aku memang perlukan ketenangan sekarang ni.

Senario C – Tak mengapalah, ini urusan peribadi. Aku dah studi macam nak mati tapi keputusan exam masih tak cukup makan. Biarlah aku menyendiri sebab aku tengah down ni.

Sememangnya rasa lemah atau rasa ‘down’ atau rasa ‘futur’ itu kadangkala menyapa diri. Setiap yang bernama insan pasti akan berhadapan dengan ujian di dalam hidupnya. Kadang-kala ujian dan diikuti dengan ujian yang datang bertimpa-timpa yang mungkin menyebabkan kita sukar untuk bangkit kembali.

Setelah ujian datang :

  1. Ujian ini boleh membuatkan kita semakin kuat daripada sebelumnya
  2. Kadang-kala kita boleh pintas bangkit semula ke kekuatan yang sama
  3. Kadang-kala ujian ini boleh membuatkan kita rebah tersungkur
  4. Kadang-kadang dengan satu ujian sahaja kita boleh hilang arah dan boleh membuat keputusan yang luar biasa

Andainya kita bangkit semula, maka syukur kepadaNya kerana kita berjaya melepasi ujian ini dan bakal menyaksikan bahawa kita akan menjadi insan yang lebih tabah dan lebih berjaya di masa depan.

Namun jika gagal bangkit, kita bakal melalui jalan buntu mahupun membuat laluan baru yang penuh berliku dan tidak mustahil ianya mungkin bertentangan dengan arus perjalanan yang pernah kita lalui sebelum ini.

Adakah sinar mentari di hari esok? Bagaimana kita akan menghadapinya?

Kita harus menghadapi setiap ujian yang ditempuhi dengan bersangka baik kepada Allah swt. Sudah pasti di sana ada hikmah dan kebaikan di dalam setiap perkara yang berlaku yang mungkin tidak kita ketahui maksudnya.

Firman Allah swt yang bermaksud :

“Diwajibkan atas kamu berperang, padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu benci. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.” – [Surah Al-Baqarah, 2: 216]

Seterusnya kita boleh menghadapi ujian ini dengan:

  1. Beristighfar dan berdoa memohon pertolongan daripada Ilahi
  2. Bermuhasabah diri, ujian ini mungkin juga disebabkan kesilapan atau dosa-dosa kita sendiri
  3. Menyuarakan rasa hati kepada ke dua orang tua kita atau ‘orang lama’ atau tokoh yang kita kenali
  4. Berbincang dan meluahkan perasaan dengan pendidik atau ‘murabbi’ kita
  5. Berkongsi permasalahan dengan teman atau kenalan yang rapat
  6. Jangan ikutkan sangat perasaan down dan emosi diri
  7. Menyebukkan diri dengan kegiatan dan aktiviti luar yang sihat

Masih bersedih ?

  1. Ambillah sedikit masa di sebelah keheningan malam untuk bertadabbur dengan ayat-ayat Allah swt sebelum tidur.
  2. Bersolat taubat dan menginsafi kesalahan diri
  3. Masuk tidur lebih awal di dalam keadaan berwudhu
  4. Bangun di awal pagi untuk mendapatkan ketenangan bermunajat kepada Ilahi
  5. Bersolat tahajjud sambil menyatakan rasa atau hasrat hati kepada Ilahi di dalam sujud yang terakhir dengan rasa penuh rendah diri dan berharap kepadaNya.

Ingatlah akan janji Allah swt di dalam al Quran yang bermaksud,

” … Barangsiapa bertaqwa kepada Allah, nescaya Dia akan membukakan jalan keluar bagiNya, dan Dia memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangkanya. Dan barangsiapa bertawakkal kepada Allah, nescaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusanNya. Sungguh, Allah telah mengadakan ketentuan bagi setiap sesuatu.” –

( Surah At-Talaq, 65: 2-3)

Masih adakah harapan untuk bangkit kembali?

Bukankah semua ujian ini datangnya dari Allah swt? Ada kemungkinan besar bahawa Allah swt menyimpan sesuatu yang lebih baik untuk kita yang tidak kita ketahui apa yang bakal berlaku selepas ini. Jadi, kepada siapakah lagi yang harus kita harapkan jika tidak dikembalikan kepadaNya kerana Dia adalah yang Maha Berkuasa dan Penyelesai kepada semua masalah serta ujian-ujian kehidupan.

Jom ! Mari kita bangkit agar terus jadi kuat….!


Gunung…

Sungguh, mendaki itu sukar… sumber: http://viart.deviantart.com/art/In-front-of-the-mountain-110230785

Pernah aku terfikir selama ini:  Bertahun lamanya kita sebenarnya diasuh dan diajar oleh ibu bapa kita, sahabat-sahabat kita, guru-guru kita, murobbi-murobbi kita, kehidupan kita secara lansung mahupun tidak lansung.

Tiap kali makan, makan percuma. Tiap kali silap dan salah, dinasihati dan disantuni. Tiap kali dalam kesusahan, dibantuin. Tiap kali alpa, diingatin. Tiap kali hanyut, ditarik semula. Tiap kali leka, dikejutkan. Semua ini seolah-olah seperti mempersiapkan kita untuk mendaki sebuah gunung yang cukup tinggi. Ya, mendaki gunung.

Sedar atau tidak sebenarnya tempoh masa itu kita umpama mendaki bukit-bukit atau mungkin gunung yang arasnya seperti Gunung Ledang mahupun Gunung Kinabalu. Kalau dahulu kita melihat diri kita berjaya, kita cukup bangga dengan pencapaian kita. Getus hati, “Hahaha, Gunung Tahan tumpas di tangan ku. Gunung Kinabalu sudah kutawan. Aku berjaya.” Maka, setahun atau dua tahun selepas itu, bangga kita itu hanya tinggal bangga. Tak lebih dari itu. Kita tersenyum puas dengan apa yang kita capai dahulu dan bukan apa yang kita capai sekarang.

Ironinya, saat waktu kini, kita tidak lagi mencabar gunung-gunung tersebut. Bukit-bukau sudah tidak lagi kita cuba tawan, apatah lagi gunung-ganang yang lebih tinggi. Kita puas dengan sekadarnya. Kita tidak sedar rupanya, pencapaian kita dahulunya itu tidak membawa erti besar. Maksudku, pencapaian kita menawan Gunung Kinabalu rupanya hanyalah persiapan kecil bukan matlamat utama.

Matlamat utama kita ialah menawan Gunung Tertinggi di dunia. (Ustaziatul ‘Alam)

Kemudiannya, kita mula melihat sahabat-sahabat kita yang dahulunya Gunung Kinabalu itu cukup sukar untuk ditawan, tapi sekarang sudah mula mencabar gunung-gunung di Banjaran Himalaya. Bahkan melihat rakan-rakan lain yang tidak mendapat persiapan rapi seperti kita (yang kita sahaja anggap ia rapi, orang lain tidak), mampu mencabar lebih tinggi dari kita kini.

berjaya menawan gunung

Sahabat,

Ini hanya satu analogi yang cuba aku bawakan. Bagi siapa yang berjaya dalam “persiapan” yang mereka sendiri anggap rapi, mereka mula menikmati nikmat dan perasaan turun dari gunung. Mereka mula tertipu dengan perasaan “puas” tatkala turun dari gunung-gunung itu. Nikmat turun dari gunung membuat mereka alpa akan tujuan sebenar mendaki. Ya, turun itu kan lebih nikmat dari mendaki. Bahkan lebih mudah dari mendaki.

Sahabat-sahabat yang lain pula faham dan tahu perasaan jatuh bangkitnya mendaki. Perasaan meluap-luap untuk mahu mencabar. Mencabar yang lebih tinggi. Kerana apa? Mereka mungkin tidak merasakan “persiapan” yang mungkin rapi sepertimana golongan sebelumnya. Akan tetapi, bagi mereka, rapi atau tidak, mereka faham dan sedar itu hanyalah sebuah “persiapan” bukan tujuan dan matlamat utama. Dan kini, mereka lebih hebat dari kita. Ya, lebih hebat.

Kehidupan dakwah juga begitu. Setelah lama kita melalui “persiapan”, banyak yang terjadi kita sudah puas dan cukup dengan kehidupan dakwah yg kita miliki kini. Detik hati kita, “Alhamdulillah, aku sudah jadi muslim/ah yang baik.” Jangan kita terpedaya dengan kehidupan yang kita lihat seolah-olah sudah pun mencapai tujuan utama kita. Mungkin apa yang kita lihat sebenarnya masih lagi dalam “persiapan” itu.

Ini hanya peringatan buat diriku dan diri kita. Bukan apa,

Takut kita terlupa tentang [hatta la takuna fitnah].

Takut kita terlupa kehidupan dakwah itu tidak akan pernah berakhir dengan perkataan “aku sudah jadi baik”.


Different but Equal??

Ada satu analogi,

Bila kita melihat sebuah lukisan yang tergantung di dinding sebagai pameran. Di situ ada 3 orang berdiri di tempat yang berbeza. Namun ketiga-tiganya melihat ke lukisan yang sama.

Adapun ketiga-tiganya melihat lukisan yang sama, mereka semua mempunyai pandang yang berbeza tentang lukisan itu. Ada yang mengatakan lukisan itu sedang senyum. Ada pula mengatakan ia seolah-olah sedih. Yang lain pula mengatakan ia hanyalah lukisan biasa. Itu sudah pasti! Kerana mereka berdiri di tempat yang berbeza! (Memang logiknya begitu)

Tapi, bukankah mereka melihat lukisan yang sama?

Monalisa merupakan lukisan terkenal karya Leonardo Da Vinci. From Mr. Wiki: "The ambiguity of the sitter's expression, the monumentality of the half-figure composition, and the subtle modeling of forms and atmospheric illusionism were novel qualities that have contributed to the painting's continuing fascination."

—–

Ya, perbezaan seperti ini selalu sahaja terjadi dalam kehidupan seharian kita sebagai manusia.

Mengapakah? Apakah? Bagaimanakah?

Macam-macam persoalan yang timbul apabila kita mengetahui rakan di sebelah kita mempunyai perspektif yang cukup berbeza dengan kita. Semua ni terjadi dalam setiap sudut kehidupan manusia. Kita kemudiannya membuat pelbagai asumsi sama ada baik atau tidak, kita mula untuk mempersoalkan keputusan/sikap/perubahan mereka.

Kita kemudiannya membuat pelbagai asumsi sama ada baik atau tidak, kita mula untuk mempersoalkan keputusan/sikap/perubahan mereka.

Sebagai contoh, kita pasti mereka yang mendapat straight A akan ambil peluang ke luar negara akan tetapi dia memilih untuk hanya bermula dengan diploma/sijil atau kursus yang kurang popular di kalangan mereka yang straight A’s seperti syariah misalnya . Atau kita melihat seseorang yang bersikap kasar dan tidak pernah mengambil kisah tentang pandangan orang lain terhadapnya. Atau juga, sahabat kita yang dahulunya sentiasa bersama-sama kita dalam susah, senang, bermain bola sepak bersama dan berjuang juga bersama, akan tetapi di kemudian kita melihat dia seolah-olah orang yang berbeza dari dia yang dahulunya pernah bersama kita.

Hurm, apa ni??? Itu semua contoh tak “related” (kata omputih) lansung. Apa pointnya ni?

Bagi saya, itu semua ada kesamaannya. Dan kesamaan itu terletak pada diri kita. Kenapa? Seperti yang saya katakan tadi, kerana KITA mula untuk mempersoalkan keputusan/sikap/perubahan mereka.

Bukankah sepatutnya kita cuba meletakkan diri kita di dalam perahu mereka. Meletakkan diri kita sebagai diri mereka. Cuba untuk memahami bagaimana latar belakang mereka. Cuba utk menyelami apa yang pernah mereka lalui. Cuba untuk mengetahui apa yang mereka tidak ketahui. Ah! Itu semua mana mungkin…

Kenapa perlu kita bersusah payah memberatkan kepala memikirkan tentang itu semua? It doesn’t make sense at all (kata-kata mat Saleh lagi)

memperlihatkan jerih perih yang dilakukan, KH Rahmat Abdullah sentiasa cuba untuk memahami dan memahamkan masyarakat... Filem yang perlu diambil 'ibrohnya oleh kita semua.

Pada saya. Yes, it does. Ya, ia memang perlu.

Kita mahu orang memahami kita, mengapa tidak kita cuba untuk memahami orang lain terlebih dahulu? Kita mahu orang lain menilai dan melayan kita dengan nilaian dan layanan sepertimana yang kita inginkan. Mengapa tidak kita berbuat begitu dahulu kepada orang lain? Mengapa tidak???

Ini lah kualiti kemanusiaan yang jarang kita lihat dalam masyarakat kita malahan sukar untuk kita temui. Bila mana kita cuba untuk berada di tempatnya, kita dapat lebih memahami mengapa dia membuat keputusan itu; mengapa dia bersikap demikian; mengapa dia berubah sebegitu. Kita juga dapat mengetahui apa sebab mereka begitu. Kita mengetahui dan memahami bagaimana mereka membuat keputusan demikian sama ada bersikap seperti ini atau pun berubah seperti itu. Ini lah bagi saya perlu sentiasa  kita cuba (sekali lagi baca: CUBA) utk kita lakukan.

—–

Suka untuk saya katakan inilah sikap Dai’e yang perlu ada. Semua orang perlu menjadi Dai’e. Atau lebih baik untuk saya katakan Kita perlu menjadi Murobbi (suatu yang mungkin boleh diulas dalam post yang lain).

Dari perspektif dakwah, kita perlu sentiasa mengaplikasikan skill ini bukan untuk antara dai’e-mad’u sahaja, bahkan juga antara dai’e dengan dai’e yang lain dan dai’e dengan masyarakat. Sudut pandang kita akan menjadi lebih baik. Dan itu satu perkara yang pasti.

Mengapa tidak kita bersusah payah untuk meletakkan diri kita dalam kasut mereka (direct translation dari idiom English – jangan ikut). Tak nak sebab kasut mereka tidak wangi seperti mana kasut anda??? Berapa banyak pewangi yang anda letak?? Wangi harum semerbak kasturi kah kasut anda itu??

Bukankah anda yang memilih jalan ini sudah bersiap sedia untuk menyusahkan diri? Jadi apa lagi, inilah salah satu susahnya yang perlu dilalui.

—–

Berbalik pada analogi awalnya tadi, ketiga-tiga mereka mempunyai pandangan yang berbeza. Persoalannya bagaimana mereka sesama mereka mahu menerima pandangan yang berbeza itu antara satu sama lain. “Bagaimana” itu lah yang cuba saya sampaikan dalam post ini.

Tiada beza antara mereka yang mahu mendidik masyarakat dan masyarakat yang dididik itu sendiri dalam memperoleh kualiti ini. Kerana bagi yang mahu mendidik masyarakat, pastinya mereka mahu menanamkan sikap sebegini (memahami orang lain dan tidak terus memberikan asumsi yang negatif terhadap orang lain). Dan pastinya mereka sendiri perlu lakukan itu terlebih dahulu. Pendek kata, perkara me’label’ atau su’u dzon (sangka buruk) pasti dapat dielakkan. Bukankah kita semua dituntut utk tidak bersangka buruk?

يَايُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِّنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْم

Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan prasangka, karena sebagian dari prasangka itu dosa. (Al-Hujurat: 12)

—–

Kerana, pada akhirnya mereka ketiga-tiganya sedar dan tahu bahawa mereka rupa-rupanya melihat lukisan yang sama.

::ibnzakaria::

p/s – mohon maaf atas sepi yang berlanjutan lama. moga kekangan hati, iman, amal dan masa tidak dijadikan alasan oleh saya.. Kereta api akan terus berjalan, tiada siapa yang memberhentikannya selain dari Allah. Moga kita tidak ketinggalan untuk bersama. Mohon doa kita bersama. Amin.