As life goes on, where are we heading to?

Gunung…

Sungguh, mendaki itu sukar… sumber: http://viart.deviantart.com/art/In-front-of-the-mountain-110230785

Pernah aku terfikir selama ini:  Bertahun lamanya kita sebenarnya diasuh dan diajar oleh ibu bapa kita, sahabat-sahabat kita, guru-guru kita, murobbi-murobbi kita, kehidupan kita secara lansung mahupun tidak lansung.

Tiap kali makan, makan percuma. Tiap kali silap dan salah, dinasihati dan disantuni. Tiap kali dalam kesusahan, dibantuin. Tiap kali alpa, diingatin. Tiap kali hanyut, ditarik semula. Tiap kali leka, dikejutkan. Semua ini seolah-olah seperti mempersiapkan kita untuk mendaki sebuah gunung yang cukup tinggi. Ya, mendaki gunung.

Sedar atau tidak sebenarnya tempoh masa itu kita umpama mendaki bukit-bukit atau mungkin gunung yang arasnya seperti Gunung Ledang mahupun Gunung Kinabalu. Kalau dahulu kita melihat diri kita berjaya, kita cukup bangga dengan pencapaian kita. Getus hati, “Hahaha, Gunung Tahan tumpas di tangan ku. Gunung Kinabalu sudah kutawan. Aku berjaya.” Maka, setahun atau dua tahun selepas itu, bangga kita itu hanya tinggal bangga. Tak lebih dari itu. Kita tersenyum puas dengan apa yang kita capai dahulu dan bukan apa yang kita capai sekarang.

Ironinya, saat waktu kini, kita tidak lagi mencabar gunung-gunung tersebut. Bukit-bukau sudah tidak lagi kita cuba tawan, apatah lagi gunung-ganang yang lebih tinggi. Kita puas dengan sekadarnya. Kita tidak sedar rupanya, pencapaian kita dahulunya itu tidak membawa erti besar. Maksudku, pencapaian kita menawan Gunung Kinabalu rupanya hanyalah persiapan kecil bukan matlamat utama.

Matlamat utama kita ialah menawan Gunung Tertinggi di dunia. (Ustaziatul ‘Alam)

Kemudiannya, kita mula melihat sahabat-sahabat kita yang dahulunya Gunung Kinabalu itu cukup sukar untuk ditawan, tapi sekarang sudah mula mencabar gunung-gunung di Banjaran Himalaya. Bahkan melihat rakan-rakan lain yang tidak mendapat persiapan rapi seperti kita (yang kita sahaja anggap ia rapi, orang lain tidak), mampu mencabar lebih tinggi dari kita kini.

berjaya menawan gunung

Sahabat,

Ini hanya satu analogi yang cuba aku bawakan. Bagi siapa yang berjaya dalam “persiapan” yang mereka sendiri anggap rapi, mereka mula menikmati nikmat dan perasaan turun dari gunung. Mereka mula tertipu dengan perasaan “puas” tatkala turun dari gunung-gunung itu. Nikmat turun dari gunung membuat mereka alpa akan tujuan sebenar mendaki. Ya, turun itu kan lebih nikmat dari mendaki. Bahkan lebih mudah dari mendaki.

Sahabat-sahabat yang lain pula faham dan tahu perasaan jatuh bangkitnya mendaki. Perasaan meluap-luap untuk mahu mencabar. Mencabar yang lebih tinggi. Kerana apa? Mereka mungkin tidak merasakan “persiapan” yang mungkin rapi sepertimana golongan sebelumnya. Akan tetapi, bagi mereka, rapi atau tidak, mereka faham dan sedar itu hanyalah sebuah “persiapan” bukan tujuan dan matlamat utama. Dan kini, mereka lebih hebat dari kita. Ya, lebih hebat.

Kehidupan dakwah juga begitu. Setelah lama kita melalui “persiapan”, banyak yang terjadi kita sudah puas dan cukup dengan kehidupan dakwah yg kita miliki kini. Detik hati kita, “Alhamdulillah, aku sudah jadi muslim/ah yang baik.” Jangan kita terpedaya dengan kehidupan yang kita lihat seolah-olah sudah pun mencapai tujuan utama kita. Mungkin apa yang kita lihat sebenarnya masih lagi dalam “persiapan” itu.

Ini hanya peringatan buat diriku dan diri kita. Bukan apa,

Takut kita terlupa tentang [hatta la takuna fitnah].

Takut kita terlupa kehidupan dakwah itu tidak akan pernah berakhir dengan perkataan “aku sudah jadi baik”.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s